Khamis, 26 Julai 2012

Bayi di Dera Hingga Pecah Usus



KUANTAN: “Saya tidak akan memaafkannya dan tidak sesekali menerimanya semula,” kata Norhidayah Ahmad, 22, ibu kepada bayi berusia lapan bulan yang disahkan doktor pecah usus dipercayai akibat didera teman lelaki ibu kandungnya itu.


Norhidayah yang juga ibu tunggal berkata, dia tidak menyangka teman lelakinya berusia 19 tahun itu sanggup mendera Mohamad Adam Mikhail Abdullah kerana kekasihnya itu sangat menyayangi anaknya.
“Selepas apa yang berlaku, dia tidak boleh terlepas daripada perbuatannya. 

Saya mahu dia rasa azab yang Adam rasa,” katanya yang ditemui di Unit Rawatan Rapi (ICU) Hospital Tengku Ampuan Afzan (HTAA) di sini, semalam.
Norhidayah berkata, dia hanya menyedari ada sesuatu yang tidak kena terhadap Adam apabila anaknya itu kelihatan tidak bermaya dan muntah-muntah ketika dia pulang dari tempat kerja, awal pagi kelmarin.
Sebelum itu, Norhidayah meninggalkan Adam kepada suspek ketika keluar bekerja di tapak ekspo di hadapan Terminal Makmur, di sini, jam 8 malam Isnin lalu dan pulang semula ke bilik sewa pada jam 3 pagi kelmarin.



Pembaca : katalah kita di tempat wanita tu, macam mana untuk mengenal pasti pasangan baru kita tdak kejam?
Penulis    :  rasanya tak perlu gajet yang mahal, cukup dengan dia takutkan allah.... sesungguhnya allah lah yang maha                        
                     melihat dan maha mengetahui


Penderaan terhadap bayi semakin menjadi-jadi, banyaknya kes ini membawa kepada satu tanggapan seperti mendera anak suatu yang tidak asing dan tidak pelik. Apa yang penulis dapati, kebanyakkan kes penderaan adalah apabila anak tersebut menerima orang lain selain ibu atau ayah kandung.

Hal ini menampakkan betapa satu sesi kauseling perlu di ujudkan untuk memantau kesihatan emosi kekeluargaan. ini kerana dalam kebanyakkan hal, tidak ramai yang mengambil inisiatif untuk kauseling atau mengambil orang tengah untuk menyelesaikan masalah rumahtangga. Ini berkemungkinan besar kerana ego dan mungkin juga tiada masa untuk berbuat demikian kerana desakkan ekonomi. Yang mana ekonomi dan gaya hidup yang di amalkan sekarang tidak seimbang dan lebih berat kepada keseronokkan, "famous", dll yang menyebabkan hampir lupa kepada tanggungjawab terhadap orang lain.

hal ini di buktikan di mana seorang anak yang datang dari golongan miskin, apabila mereka ke bandar ( belajar/bekerja) mereka merasa jijik dengan ibu bapa mereka, jijik dengan rumah mereka yang usang. sehingga ada yang mengambil keputusan untuk tidak mengaku itu rumah dan mak bapak mereka. atas dasar pada ketika itu ibubapa dan rumah yang sedemikian rupa tidak setaraf dengan apa yang mereka ada.

wallahhualam

Tiada ulasan:

Catat Komen